Jumat, 03 Juni 2016

Akhirnya Saya Dilamar Pemirsah!

Setelah lama menghilang dari peredaran, hari ini akhirnya secara resmi saya umumkan kalo saya udah dilamar pemirsaahh!! Alhamdulillah semuanya berjalan lancar dan dilaksanakan secara sederhana pada hari minggu, 20 Maret 2016.  Ketauan banget yang punya blog males posting, udah lama bener baru update, maapkaan yaah ^^  Now, I'm officially as Bride to be alias capeng. Dari awal persiapan, mamanya abang pesen untuk acara lamaran nantinya harus menunggu adiknya turun dari berlayar yakni sekitar bulan maret. Nah pas adiknya udah turun berlayar, langsung lah abang tanya maunya dilamar kapan. Maksudnya adalah, keluarga nya sudah siap melamar dan kira-kira keluargaku siap nya kapan.

Walaupun secara personal abang udah "melamar" aku, sekitar tahun 2014 dan meminta langsung ke orangtuaku di tahun 2015, tapi tetep aja saat ditanya tentang lamaran bikin pipi blushing juga, hahaha Setelah info ke mama papa, diputuskanlah tanggal 20 maret 2016 dimana saat itu aku cuma punya waktu sekitar semingguan buat nyiapin acara lamaran. Perlu diingat nih manteman readers, proses lamaran itu ga akan sama  karna tergantung tradisi, adat dan kesepakatan kedua keluarga. Jadi saat mulai nyiapin acara lamaran, ada baiknya kalian pastikan dulu ke orangtua masing2 tradisi di keluarga untuk lamaran seperti apa, supaya nantinya tidak ada yang merasa "tidak dihargai".

Ini penting banget lho manteman buat hindarin konflik yang mungkin muncul dikemudian hari. Karena kebetulan aku dan abang penganut aliran "Multi Culture" alias keluargaku campur-campur dari beberapa suku (Sunda-Betawi-Yogya-Aceh) sedangkan keluarga abang sendiri (Batak Karo, Padang, Banten), jadinya banyaklah aturan-aturan yang ternyata beda di keluarga kita. Contoh sederhananya, di keluarga mama itu ada yang namanya peningset (penyerahan emas sebagai pengikat), di keluarga papaku biasanya lamaran itu identik dengan tukar cincin. Etaaapiii, ternyata di tradisi keluarganya abang tidak mengenal peningset ataupun tukar cincin, karena menurut mereka yang namanya pernikahan itu sakral dan tidak membutuhkan pengikat untuk menandakan bahwa perempuan tersebut sudah dilamar. Balik lagi karena Indonesia kaya akan budaya, setiap daerah ada adat dan tradisinya, yang terpenting adalah menghargai dan toleransi antar sesama. Beruntungnya mama papaku bukan tipikal orangtua yang saklek mengikuti tradisi dan masih bisa diajak diskusi perihal peningset dan tukar cincin ini, jadilah kemarin aku dan abang aman dari drama keluarga :):)


Untuk acara lamaran ini aku mikirnya mau simple aja, cukup makan bersama kedua keluarga di resto atau rumah makan didaerah sunter (terdekat dari rumah kita berdua), biar selesai acara ga perlu repot bebenah maksudnya *dasaaar pemalaaaas*. Langsunglaah ditolak mentah2 sama mamaku, karena ga sopan menjamu tamu diluar rumah. Cuma yang masalah nya lagi, saat ini dirumah ada konflik keluarga yang puaaanjang bener kalo diceritain, jadinya kalau kita adain dirumah ngga memungkinkan, hehehe. Tapi akhirnya semua berjalan dengan lancaar sesuai rencana, ketika kita punya niat baik Tuhan pasti mempermudah prosesnya dengan cara-Nya.

Berikut hal - hal yang kemarin dipersiapkan untuk acara lamaran:

1. Catering.
Pertama banget bahas persiapan lamaran nyokap udah langsung tanya mau masak sendiri atau pesen catering aja. Karena aku ngga mau repot, akhirnya kita pesen catering aja biar simple. Sebelumnya udah sempet browsing catering untuk lamaran mau pakai mardika catering, per porsi sekitar 40rban dan biasanya ada minimal order paling sedikit kalau tidak salah 50porsi. Secara acaraku kemarin hanya keluarga inti aja yakni sekitar 30orang. jadi langsung coret mardika catering. Mama langsung hubungin tetangga deket rumah yang emang masakannya enak dan biasa nyediain catering untuk lamaran. Harganya murcee abiss pemirsaa utk rasa yang menurutku enak. Per porsi cuma kena 21rb udah dapet makanan berikut:
- Nasi Putih
- Menu Ikan / Daging / Ayam --> Rendang
- Menu Sayuran: Capcay, sayur sop bakso, sup kimlo,dll --> Sup bakso sosis
- Menu Tumisan: Bihun Goreng, Soun Goreng Cabe Ijo, Mie Goreng --> Soun Goreng Cabe Ijo
- Menu Tambahan: Kentang krispy, Sambel Goreng kentang ati, dll --> Kentang krispy a.k.a kentang pengantin

Lumayan banyak kann untuk harga yg terjangkau, kekurangannya dia tidak menyediakan peralatan makannya, jadi mamaku sewa peralatannya di RT dikenain charge Rp 3.000/porsi (sendok+garpu+piring) dan alat pemanas nya kena 50rb untuk semuanya. Ternyata yang hadir diluar perkiraan sekitar 45 orang padahal awalnya info ada kerabat yg ngga bisa hadir dan cuma 20orang yang fix hadir makanya kita pesen 30porsi, udah ketar ketir keabisan makanan. Tapi Alhamdulillah makanannya melimpah bahkan masih bisa dikasih ke tetangga, cuma memang rendang nya aja kehabisan. Keluarga abang pun memuji makanan nya, walaupun sederhana tapi enak semua sampe besoknya masih ditanya pesen kentang krispy nya dimana, hihi

2. Tenda, Kursi, Karpet
Karna acaraku sederhana, jelas kita ngga sewa kursi dan tenda (efisiensi budget, hihi). Malam sebelum lamaran kita kerja rodi beres-beres rumah dan mulai gelar karpet. Alhamdulillah semua kebagian duduk, hihi

3. Seserahan dan Angsulan Balik
Kebetulan dikeluarga Kami tidak ada keharusan membawa seserahan saat lamaran, jadilah seserahan dibawa nanti saat akad nikah. Tapi tetep aja ternyata ada box makanan hantaran untuk lamaran. Dari keluarga abang sendiri membawa 9 box makanan buat keluargaku, parcel Buah, kue basah, blackforest, balado kentang dan udang, dan masih banyak lagi yang ngga aku inget. Ternyata mamaku sendiri udah pesen kue-kue dan makanan juga untuk dibawa balik oleh keluarga abang. Ini aku ngga kepikiran sama sekali, taunya pas malam sebelum lamaran mama info ada 5box angsulan balik ke keluarga abang terdiri dari:
- Kue Pepe
- Kue Bugis
- Parcel Buah
- Ikan Kakap Merah Asam Manis
- Bolu Keju


Susunan acara lamaran kemarin bisa dibilang ngga resmi, cuma perkenalan keluarga dan mengutarakan maksud keluarga abang untuk meminang aku (cieeehhh, hahaha). Kurang lebih susunannya seperti ini:
11.15               : Rombongan keluarga abang tiba dirumah
11.15 - 11.20   : Penyerahan bawaan makanan dan kue dari keluarga abang ke keluarga Ika
11.20 - 11.25   : Pembukaan dengan pembacaan doa
11.25 - 11.35   : Sambutan dari Perwakilan keluarga Ika
11.35 - 11.45   : Penyampaian Maksut dan Tujuan oleh Perwakilan Keluarga Abang
11.45 - 11.50   : Jawaban Keluarga Ika atas maksut dan tujuan
11.50 - 11.55   : Penutupan dengan Doa bersama
11.55 - Selesai : Acara ramah tamah dan makan siang bersama


Semoga bermanfaat yaa temans, sedihnya acara lamaran kemarin ngga ada dokumentasinya dong karna kita semua masing2 sibuk nyiapin makanan dll. Tapi gpp, yang penting semua mendoakan yaa semoga acara nantinya berjalan lancar dan saya ngga males lagi update blog, xoxo


Cheers,
Ikaminie