Jumat, 30 Oktober 2015

Berpetualang di Jakarta Eye Center Menteng

Kali ini mau bahas hal diluar dunia wedding yahh guys. Bukan karena progress weddingnya ngga ada, justru progress tentang wedding udah lumayan banyak tapi belum di post aja di blog karena masih betah ada di draft, hehehe. Jadi kali ini skip dulu bahas dunia wedding dan aku mau bahas tentang petualangan aku kurang lebih dua bulan di Jakarta Eye Center Menteng, yang udah cukup banyak menyedot waktu, tenaga dan kantong tentunyaa T_T. 


Ceritanya berawal dari periksa mata di RS Mitra Kemayoran karena saat itu mulai ngerasa ukuran kacamata udah burem dan ngga beres. Nunggu nya cukup lama padahal saat itu aku nomor antrian awal dan ngga ada pasien lagi yang nunggu selain aku. Finally nunggu sekitar 40 menit dan aku di handle oleh dr.S***dy. Sejujurnya kurang puas dengan konsultasi saat itu, memang niatan awalnya hanya untuk cek ukuran kacamata untuk buat kacamata baru. Tapi ngga ada tuh konsultasi tentang kondisi mataku yang sering banget muncul kunang2 dan gampang banget merah, beliau hanya tidak merekomendasikan aku untuk pakai kacamata lagi tapi harus di lasik. Menurut aku penjelasannya kurang memuaskan dan berasa percuma aja udah antri lama dan bayar. Fyi, ukuran kacamata yang aku pake saat itu (baru buat kacamata thn 2014 di optik dengan ukuran optik) Kanan : Minus 5, Silinder 2,5 dan Kiri: Minus 4, Silinder 2. Saat di cek di RS ukuran mata aku Kanan minus 8,5 silinder 5 dan Kiri Minus 7 Silinder 4. Lumayan kaget sih, ukuran nya jauh berbeda dengan ukuran kacamata yang aku pakai. Kemungkinan pemeriksaan di optik kurang maksimal, jadi bisa buat pelajaran temen-temen, better kalau mau buat kacamata harus cek ke dokter dulu.  Berhubung masih penasaran dengan kondisi mata, akhirnya aku check lagi kondisi mata dengan dr.Angela di RS Royal Tarumanegara. Dokternya baik banget dan jelasin detail tentang kondisi mataku. Mataku ternyata termasuk yg memiliki airmata cukup banyak tapi kondisi matanya kering, jadi sangat tidak disarankan untuk menggunakan softlense. Hasil pengecekan juga sama seperti di RS Mitra Kemayoran kalau kondisi mata aku sudah tidak memungkinkan menggunakan kacamata dan harus dilasik. Tapi dokternya menyarankan untuk konsultasi terlebih dahulu dengan dr spesialis retina terkait penglihatan aku yang suka muncul kunang2. Beliau menyarankan untuk tindakan lasik di JEC daripada di Klinik Mata Nusantara.


JEC sendiri saat ini ada di dua tempat, JEC Menteng dan JEC Kedoya. Secara peralatan menurutku lebih lengkap di JEC Kedoya, tapi karna pertimbangan jarak akhirnya aku mutusin untuk pilih JEC Menteng. Awal konsultasi seputar kondisi mataku dengan dr Yunia Irawati, namun beliau ternyata bukan specialist retina sehingga aku di rujuk ke specialis retina dengan dr. Ferdiriva Hamzah. Dari hasil pemeriksaan ternyata aku mengidap Lattice Degeneration (Next disingkat LD). Dokternya sabar banget dan detail banget jelasin kondisi mataku. Dimulai dari penjelasan tentang LD yang bahasa sederhananya adalah penipisan syaraf retina. Biasanya penipisan syaraf retina ini disebabkan oleh faktor genetik atau dikarenakan ukuran minus/silinder yang terlalu tinggi. Dokter mengibaratkan mata itu seperti karet, yang kalau semakin ditarik karet bisa putus. Begitu juga kondisi mata penderita LD, karena penglihatan sudah tidak jelas dan masih tetap dipaksa maka syaraf retina semakin lama akan semakin tipis dan bisa menyebabkan terjadinya retina ablation. Retina ablation itu kondisi dimana syaraf retina putus yang menimbulkan kebutaan, agak serem sih ngebayangin syaraf retina putus. Sejujurnya sejak kapan aku terkena penyakit ini pun dokter tidak bisa memastikan, dikarenakan LD ini sangat terpengaruh dari pola hidup dan genetik. dr.Riva menyarankan untuk diambil tindakan laser untuk memperkuat syaraf retina untuk mencegah terjadinya ablation.


Kunjungan pertama di JEC hari itu berakhir dengan tindakan laser retina. Seperti apa laser retina dan gimana rasanya? Rasanya ngga gimana-gimana kok, hehe. Prosesnya cepet banget, ngga sampai 15 menit dan voilaa kedua mataku pun sudah selesai di laser. Sebetulnya sih ngga sakit, cuma tegang aja prosesnya. Kebayang dong mata di otak atik sama dokter, dan saat itu langsung ngebayangin adegan di film Final Destination pas ada adegan alat dimasukin ke bola mata, nah kurang lebih seperti itu adegannya. Oya, masuk ke ruangan laser ngga boleh bawa HP dan pake perhiasan, jadi sebelum masuk ruangan laser aku copot semua barang-barang tersebut. Dokter nya nenangin dan sabar banget, padahal mataku ternyata kurang kooperative karena gerak-gerak terus. After laser dunia berasa gelap sesaat, rada burem dan ga bisa baca tulisan kurang lebih 4 jam. Untungnya saat itu dijemput abang tercinta, jadi aman deh perjalanan pulangnya.


Setelah sebulan kontrol lagi ke dr.Riva untuk cek hasil laser retinanya dan alhamdulillah hasilnya bagus. *sebenernya ngga tau sih bedanya hasil bagus atau ngga* hahaha. Tapi yang jelas aku pribadi emang ngerasai perbedaannya setelah dilaser, pusing dikepala lumayan berkurang loh, udah jarang banget muncul kunang2 disekitaran mata. Lanjutlah ke tahapan berikutnya, yakni Lasik. Proses lasik sendiri sebetulnya cuma sekitar 40menit, dan after lasik udah bisa beraktifitas normal lagi. Cuma dokter menyarankan untuk tetep Bed Rest untuk menghindari iritasi kena debu atau mata terlalu lelah natap lepito atau HP. Dan akhirnya dijadwalin tgl 1 Oktober 2015 (hari Kamis), supaya jumat bisa cuti dan istirahat lebih panjang di rumah. Ternyata aku ga bisa ambil cuti dari kantor karna ada teman se-tim yang cuti nikah dan ada satu lagi yang udah ajuin cuti lebih dulu. Jadilah masih menunggu jadwal dan reschedule ke RS untuk ganti ke tgl 15 Oktober 2015.

Finally the day's coming, 15 Oktober 2015. Mulai ngerasa deg2 an buat operasi, meskipun belum pernah ada yg gagal, tapi ngga menutup kemungkinan kegagalan kan? Alhasil hari itu pasrah aja dan berusaha mikir positif. Operasi dijadwalkan jam 4 sore, tapi harus udah stand by di RS jam 2 siang karena ada pemeriksaan yang dilakukan sebelum operasi. Berhubung si abang ganteng ngga bisa ambil cuti karna baru banget pindah kerja dan mama papa lagi ada kesibukan, alhasil lah aku ke JEC sendirian naik GOJEK. Perawatnya aja sampe kaget pas tau saya datengnya sendirian, hahaha. Tapi sekitar jam 3 an mama papa nyusul kok ke RS untuk dampingin aku lasik. Dokternya dateng ontime banget ngga pake ngaret dan operasi alhamdulillah berjalan lancar meskipun sempet ada tragedi mata kanan ku kurang kooperatif pas ditengah2 operasi berlangsung, tentu aja bikin jantung rasanya mau copot T_T, Sebelum masuk ruang operasi aku ganti kostum "pasien" dulu, dan ngga kepikiran untuk narsis karna udah deg2an banget, apalagi karna ngga di bius total, tapi hanya bius lokal aja di kedua mata. Jadi dikasih obat tetes mata yang periih banget rasanya dan mamta diolesin kapas yang ngga tau itu dicampur apa, jadi rasanya dingin banget disekitaran mata. Di dalam ruang operasi ada 2 orang asisten dokter lagi yang bantuin dan semuanya ramah. Keluarga yang mendampingi bisa lihat proses operasinya dari luar kaca karena ada beberapa monitor yang sengaja nayangin live report. Yang jelas saat itu ngerasanya dingin banget AC nya padahal selimutnya udah tebel banget dan masih tetep ngerasa deg-degan takut semuanya ngga berjalan lancar. Apalagi saat mata udah mulai dimasukin alat dan semua langsung berubah gelap, cuma bisa berdoa dalam hati aja sepanjang operasi. Alhamdulillah semua itu sudah terlewati dengan baik dan Big thanks to dr.Ferdiriva yang udah sabar banget dan ngga bikin panik saat operasi berlangsung, *mungkin efek karena dokternya ganteng kali yaah, hahaha*

form pendaftaran Lasik dan total tagihan pemeriksaan sebelum lasik

Runag konsultasi dgn dokter ku yang ganteng, haha

Ruangan Lasik, kotak kaca di kiri bawah itu tempat operasinya

Hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan setelah lasik

Ini obat tetes mata yang wajib dipakai setelah lasik

Aku ngerasanya petualangan di JEC Menteng ini panjang banget rasanya, kurang lebih bolak balik RS 2 bulan dan alhamdulillah hasilnya seperti yang diharapkan. Operasinya berjalan lancar dan yang penting kondisi mataku jauh lebih sehat daripada sebelumnya. Saat ini udah 2 weeks after operasi, penglihatan udah no glasses. Even masih rada burem sedikit, tapi dokter info ini karena masih proses recovery after lasik dan akan tetep ngerasa burem sampai sebulan ke depan. Hasil kontrol minggu lalu dengan dr.ferdiriva, flap di kornea mataku posisinya udah pas hanya tinggal nunggu rapat secara sempurna aja. Karena sampai sekarang ngerasanya kalau abis di tetesin obat mata nya, berasa pake softlense dan mau copot, jadi ngeri sendiri kadang, hahaha.

Buat kalian yang mau lasik, pastiin pilih dokter dan RS yang tepat. RS JEC Menteng really recommended, even biaya yang dikeluarkan lumayan, tapi sebanding sama pelayanannya. Untuk biaya lasik sendiri kemarin totally cost nya kurang lebih berikut:
1. Konsultasi awal sekitar 500rb
2. Pemeriksaan sebelum lasik sekitar 1,5jt
3. Laser Retina mata kanan dan kiri sekitar 5.5jt
4. Konsultasi after laser retina 550rb
5. Operasi Z-lasik 26jt
6. Obat-obatan after lasik 300rban (utk 6 hari)
7. Kontrol hari pertama setelah lasik 550rb

Jadi totally cost kemarin untuk Lasik kurang lebih sekitar 35jtan, belum termasuk obat-obatan dan biaya kontrol seminggu, sebulan, tiga bulan, enam bulan dan setahun after lasik. Lumayaann yahh kalo ditotal jumlahnyaa, hikkksss. Jadi buat kalian yang matanya masih "Sehat" yukk dijaga matanya jangan terlalu diporsis natap laptop atau keasikan main games di layar HP. Semoga temen-temen semua selalu sehat yahh, amieen!



Cheers,
Ikaminie