Senin, 24 Oktober 2016

Auditorium Merauke, Bea & Cukai - Rawamangun

Lets review our wedding venue,
Auditorium Merauke Gedung Bea & Cukai, Rawamangun





Gambar diatas adalah tempat bersejarah (ceilaahh, berasa musem) buat Kita berdua. Di tempat inilah abang mengucapkan ijab qabul dan memulai tanggung jawabnya sebagai seorang suami terhadap istrinya yang bawel ini. Jadi, ketika kita ngelewatin gedung ini pasti kita berdua otomatis cengar-cengir (maklum yahh readers, masih anget2 nya manten baru, hahaha). Banyak yang nanya kenapa Kita berdua akhirnya memilih gedung ini, baik kerabat ataupun keluarga, secara agak lumayan jauh sebenernya dari rumahku maupun rumah abang. Jawabannya simple, karna memang kita berdua mau nikahnya disini, terus kenapa? *kemudian nyolot, hehehe*


Buat Kami, auditorium merauke ini bisa dikatakan cukup mampu mengakomodir keinginan kita berdua yg agak rewel soal gedung karna maunya beda2, Untuk alasannya kenapa milih venue ini, yukk mari diulas lagi yah (dulu pernah review venue ini sebelum nikahan di post terdahulu):

1. Parkiran Luas --> Bebas parkir dimana aja selama masih area gedung, jadi tamu yang hadir ngga kerepotan nyari lahan parkir dan gak dirungsingin sama Pak Ogah 


2. Ceiling Tinggi --> Niatan awal mau pake pelaminan minang a.k.a bagonjong makanya cari gedung yang ceiling-nya tinggi, etapii pada akhirnya gak jadi pake pelaminan bagonjong dong, haha!

3. Panggung pelaminan permanen dan tinggi --> Supaya tamunya ngga repot nyariin mana sihh mantennya, Kalo panggung pelaminannya tinggi, jadi dari pintu masuk pun tamu udah bisa melihat pengantin yang kecehh ini *kemudian ditoyor


4. Ruang Make up --> Terdapat 2 ruang makeup sebagai fasilitas dari gedung. Jadi keluarga gak perlu desek-desekan buat di makeup (emangnya lagi nonton konser pake desek-desekan :p) dan manten pun aman gak ada yang gangguin di ruangan make-up

5. Mesjid yg besar --> Niat awal cari gedung yang ada masjidnya, karna kepengen akad nikah di masjid. Namun apa daya, kanjeng mami maunya akad nikah di depan pelaminan aja, alasannya simple supaya gak repot bolak balik masjid - gedung. Yaelah mama, mesjidnya cuma dibelakang gedung doang juga, males bener, kemudian ditabok mama hahaha.


Untuk review gedung menurut aku cukup baik koordinasinya, sebetulnya yang koordinasi pihak catering dan wo sih, aku mah iya2 aja. Mari mengulas memori tentang beacukai rawamangun ini. Ngedapetin tanggal di gedung ini susyahnya minta ampun, dulu kita harus booking dari awal 2015 dimana baru bisa diperbolehkan bayar DP oleh pihak gedung  itu sekitar bulan Juli 2015, cukup lama juga saat itu dibuat galau sama pengelolanya karena kita berdua ngerasa ngga secure aja kalo belum DP. Oya, ada rumor kalau gedung ini hanya bisa dipesan kalau kita punya orang dalem, tapi ternyata sekarang pihak gedung sudah membebaskan artinya siapapun bisa sewa gedung ini tanpa adanya orang dalem lagi, good news kan =D


H - 1 Bulan

Bangun tidur ngecek HP, ada SMS dari pengelola gedung (Pak Hj. Zahran) untuk reminder pelunasan gedung. Langsung hubungin Mba Shinta (Paramita Catering) karna pelunasan gedung sudah dimasukkan kedalam proposal harga dari paramita catering. Jadi pelunasan nantinya Paramita yang akan bayarkan, ini menurut aku lebih simple yah, jadi gak perlu bolak balik ngurusin ini itu, cukup bayar dari satu pintu aja dan voilaa semuanya berees.


H - 3 Minggu

Berhubung H - 1 Bulan itu aku sempet ngedrop karna kecapean banget dan akhirnya harus bed rest dirumah hampir 1 minggu, jadilah ngga kepikiran ngurusin yang namanya Technical Meeting meskipun sudah ditanyain berkali-kali oleh WO. Akhirnya TM di schedule-in 1 September 2016 means 3 minggu before wedding. Pihak gedung diwakili oleh Bpk ..... *Maafkan yah Pak, saya lupa namanya =D Semua hal berkaitan dengan gedung terjawab oleh beliau, misal loading in / out acara harus pakai surat/ngga untuk dekor, keamanan ruang rias bagaimana, dll semua ditanyakan secara detail oleh Hello Organizer. Me, cukup duduk manis aja sambil berfikir apalagi yang harus ditanyakan untuk gedung, hihihi.


Wedding Day

Rombonganku (Papa, Mama, Aku, Adikku) Sampai di gedung masih kurang lebih jam 5.05 yang mana saat itu mas emil udah nangring duluan disana, maapp yeee mas eike telaat 5 menit, hahaha. Ruang rias sudah ready, rapihh, AC nya udah dingin n gak ada nyamuk berkeliaran (penting banget, karna sebelumnya pas TM di ruang rias harus semprot hit dulu). Kondisi gedung saat aku dateng masih agak berantakan dengan sampah bunga, tapi udah cukup jelas keliatan dekornya, nahh review akad nikah  dan resepsi terpisah yahh, ini cuma review gedung dulu ajah =D 


Overall puas dengan performa gedung beacukai rawamangun ini, Review dari keluarga, AC nya cukup dingin padahal tamu juga lumayan penuh saat itu dan gedungnya cukup luas. Agak disayangkan cuma komunikasi aja yg agak sedikit sulit, dimana Pak Hj. Zahran lebih suka pengantin datang langsung ke gedung kalau mau tanya2 perihal charge ini itu, walaupun sebenernya bermaksud baik, dimana akan lebih jelas kalau pengantin ngobrol langsung dengan pengelola.



View dari atas pelaminan, terlihat Luas

Area menuju pelaminan, cukup panjang kann =D

Ceiling dan panggung nya cukup tinggi, sayangnya gak jadi pake bagonjong -.-



Score: 90 / 100 
Contact Person:
Bpk Hj. Djahran 0857-7649-4126
Jl. Jend A. Yani
By Pass Rawamangun, Jakarta Timur


With Love,
Mrs. Ginting